26 Februari 2009

Sejarah Manifesto Komunis

MANIFESTO Partai Komunis (bahasa Jerman: Manifest der Kommunistischen Partei), atau yang juga disebut sebagai Manifesto Komunis, pertama kali diproklamasikan pada 21 Februari 1848 di London, Inggris. Manifesto Komunis adalah suatu manifesto tertulis yang disusun oleh Karl Marx dan Friedrich Engels, dua guru besar dalam ilmu Sosialisme dan pemimpin pergerakan kaum buruh modern. Namun, Friedrich Engels dalam kata pengantar Manifesto edisi tahun 1883 menyatakan bahwa manifesto ini adalah hasil karya Karl Marx semata walaupun namanya tercantum di sampul sebagai pengarang bersama Karl Marx. Manuskrip Manifesto ini dikirimkan ke percetakan di London bulan Januari 1848, beberapa minggu sebelum meletus Revolusi Perancis tanggal 24 Februari 1848. Manuskripnya ditulis dalam bahasa Jerman yang kemudian terjemahannya segera diterbitkan dalam bahasa Inggris, Perancis, Denmark, Polandia dan bahasa-bahasa lainnya termasuk bahasa Indonesia.

Manifesto Komunis adalah salah satu traktat politik yang paling berpengaruh di dunia. Awalnya ditujukan sebagai dasar pergerakan bagi Liga Komunis. Isi manifesto pada dasarnya ialah menganjurkan kaum proletar (kelas buruh) agar mengadakan revolusi untuk menghapuskan tatanan sosial yang borjuis yang nantinya akan menghapus perbedaan kelas dan negara, dan penghapusan milik pribadi.

Isi Manifesto

Manifesto Komunis dibagi dalam tiga bagian, yaitu: pendahuluan/pembukaan, tiga isi substantif atau penjelasan, dan penutup/kesimpulan.

Pembukaan/Pendahuluan

Isi pembukaan/pendahuluan diawali dengan penganalogian komunisme sebagai “hantu”. Selanjutnya dikatakan bahwa gerakan komunisme di Eropa ditakuti, dan bukan dipahami, jadi sebaiknya komunis mengemukakan pandangan mereka yang dinyatakan secara tertulis dalam sebuah manifesto.


Ada hantu berkeliaran di Eropa—hantu Komunisme. Semua kekuatan Eropa lama seperti Paus dan Tsar, Metternich dan Guizot, kaum Radikal Perancis dan mata-mata polisi Jerman telah menyatukan diri dalam suatu persekutuan keramat untuk mengusir hantu ini:

Di manakah ada partai oposisi yang tidak dicaci sebagai Komunis oleh lawan-lawannya yang sedang berkuasa? Di manakah ada partai oposisi yang tidak melontarkan kembali cap tuduhan Komunisme, baik kepada partai-partai oposisi yang lebih maju maupun kepada lawan-lawannya yang reaksioner?

I. Kaum Borjuis dan kaum proletar

Di poin awal ini, Marx, menyatakan bahwa:

Sejarah terbentuknya masyarakat dari awal hingga saat ini adalah sejarah perjuangan kelas.
Orang merdeka dan budak, bangsawan dan rakyat jelata, tuan dan pembantu, tuan tanah dan pengelana, pendeknya: penindas dan yang tertindas, senantiasa ada dalam pertentangan satu dengan yang lain, melakukan perjuangan yang tiada putus-putusnya, kadang-kadang dengan tersembunyi, kadang-kadang dengan terang-terangan. Suatu keniscayaan perjuangan yang selalu akan berakhir dengan penyusunan kembali tatanan masyarakat secara umum maupun hancurnya kelas-kelas yang bermusuhan.
Selanjutnya dikatakan bahwa perjuangan kelas di bawah sistem kapitalisme terjadi antara orang-orang yang memiliki alat produksi, para borjuis, dan para buruh yang bekerja mencari upah atau yang disebut dengan proletar. Marx dan Engels menganggap walaupun kaum borjuis telah memainkan peranan penting dalam menghapus feodalisme, kaum ini juga telah mengalami kemunduran karena telah menciptakan kontradiksi dalam sistem kapitalisme, yaitu antara kekuatan produksi dan hubungan produksi:


Borjuasi, di mana saja ia sudah memperoleh kekuasaan, telah mengakhiri semua hubungan feodalisme, kekeluargaan dan keindahan. Ia dengan tak berbelas kasih telah merenggut putus pertalian-pertalian feodal yang beraneka ragam yang mengikat manusia pada "atasannya yang wajar", dan tidak meninggalkan ikatan lain antar manusia satu dengan lainnya selain daripada kepentingan sendiri semata, selain daripada "pembayaran tunai" yang kejam. Ia telah menghanyutkan getaran yang paling suci dari damba keagamaan, dari gairah keksatriaan,......... Ia telah menetapkan satu-satunya kebebasan yang tidak berdasarkan akal - Perdagangan Bebas. Pendek kata, penghisapan yang diselimuti dengan ilusi-ilusi keagamaan dan politik digantikan olehnya dengan penghisapan yang terang-terangan, tak kenal malu, langsung, dan ganas.......Borjuasi secara nyata telah merobek-robek selubung perasaan kekeluargaan, dan telah memerosotkannya menjadi hubungan-uang belaka. Segala yang padat hilang larut dalam udara, segala yang suci dinodai, dan pada akhirnya manusia terpaksa menghadapi dengan hati yang tenang semua kondisi hidupnya, semua hubungannya dengan sesamanya.
Bagaimanapun:


Syarat terpokok untuk hidupnya, dan berkuasanya kelas borjuis, adalah terbentuknya dan bertambah besarnya kapital/modal; syarat untuk kapital ialah adanya kerja-upahan. Kerja-upahan akhirnya semata-mata hanya terjadi dalam persaingan di antara kaum buruh sendiri...... Oleh sebab itu, apa yang dihasilkan oleh borjuasi utamanya ialah liang kuburnya sendiri. Runtuhnya borjuasi dan menangnya proletariat adalah suatu keniscayaan yang tak dapat terelakkan lagi.

II. Kaum Proletar dan Komunis

Poin kedua yang menerangkan tentang Proletariat dan Komunis, dimulai dengan menggarisbawahi hubungan antara komunis dan sisa kelas pekerja lainnya:


Kaum Komunis bukan merupakan suatu partai tersendiri yang bertentangan dengan partai-partai kelas buruh lainnya.
Mereka tidak mempunyai kepentingan-kepentingan tersendiri dan terpisah dari kepentingan-kepentingan proletariat sebagai keseluruhan.
Mereka tidak mengadakan prinsip-prinsip sendiri yang sektaris, yang hendak dijadikan pola bagi gerakan proletar.
Kaum Komunis dibandingkan dengan partai-partai kelas buruh lainnya berbeda hanyalah karena hal ini:
1. Di dalam perjuangan nasional dari kaum proletar di berbagai negeri, mereka menunjukkan serta mengedepankan kepentingan-kepentingan bersama dari seluruh proletariat, terlepas dari segala nasionalitet.
2. Pada berbagai tingkat perkembangan yang harus dilalui oleh perjuangan kelas buruh melawan borjuasi, mereka senantiasa dan di mana saja mewakili kepentingan-kepentingan gerakan itu sebagai keseluruhan.
Bagian ini selanjutnya menerangkan tentang keutamaan-keutamaan sistem komunisme, antara lain: kaum komunis memperjuangkan adanya “cinta kasih” antara sesama manusia dan dalam komunitasnya sendiri komunis tidak mengeksploitasi buruh karena mereka tidak mengenal adanya sistem “rangsangan/insentif”.

Bagian kedua ini kemudian diakhiri Marx dan Engels dengan menggarisbawahi sejumlah tuntutan jangka pendek kaum komunis, di antaranya: penghapusan kepemilikan tanah dan hak warisan, penetapan pajak progresif, penyetaraan pendidikan, sentralisasi sarana komunikasi dan transportasi oleh negara, dan perluasan sarana-sarana produksi yang dimiliki negara. Marx dan Engels meyakini jika semua tuntutan atau kebijakan ini telah diterapkan maka akan tercipta suatu keadaan masyarakat yang tak bernegara dan tak memiliki perbedaan kelas.

Namun, pada bagian kedua ini ada satu paragraf pernyataan transisi yang hingga kini masih rancu:


Apabila, dalam perjalanan perkembangannya, perbedaan-perbedaan kelas telah hilang, dan seluruh produksi telah dipusatkan ke dalam tangan suatu perserikatan luas dari seluruh bangsa, kekuasaan umum akan kehilangan watak politiknya. Kekuasaan politik, menurut arti kata yang sesungguhnya, hanyalah kekuasaan terorganisir dari suatu kelas untuk menindas kelas yang lain. Apabila proletariat dalam perjuangannya melawan borjuasi terpaksa, karena tekanan keadaan, mengorganisasi dirinya sebagai kelas, apabila, dengan jalan revolusi, ia menjadikan dirinya kelas yang berkuasa, dan, sebagai kelas yang berkuasa, menghapuskan semua keadaan produksi yang lama, maka ia selanjutnya, akan menghapus keberadaan antagonisme-antagonisme kelas dan kelas-kelas itu sendiri, dan dengan demikian pada akhirnya ia akan menghapuskan kekuasaannya sendiri sebagai kelas.
Paragraf ini adalah konsep transisi dari sosialisme ke komunisme. Konsep transisi inilah yang banyak diperdebatkan, baik itu sebelum maupun setelah era Soviet. Kaum Anarkis, Liberal, dan Konservatif semua mempertanyakan bagaimana bisa sebuah organisasi revolusioner yang kuat seperti itu bisa menghapuskan kekuasaannya sendiri.

Berkaitan dengan perdebatan ini, Kaum Marxis (Leninis) telah membuat pemisahan yang jelas antara “sosialisme”, yaitu suatu komunitas yang diatur/diperintah oleh pekerja, dan “komunisme”, yaitu suatu komunitas masyarakat yang tanpa kelas. Walau bagaimanapun, karena Marx dan Engels tidak memaparkan dengan jelas mengenai proses transisi ini, keabsahan konsep pemisahan ini masih tetap rancu.


10 Pernyataan Penting Manifesto Komunis:

  1. Penghapusan hak milik berupa tanah dan penggunaan segala sewa tanah untuk anggaran Negara.
  2. Pajak penghasilan progresif yang berat.
  3. Penghapusan hak waris.
  4. Penyitaan milik semua emigran dan pemberontak.
  5. Pemusatan kredit di tangan Negara, dengan perantaraan sebuah bank nasional dengan kapital Negara dan monopoli penuh.
  6. Pemusatan alat-alat perhubungan dan pengangkutan ke dalam tangan Negara.
  7. Penambahan pabrik-pabrik dan perkakas-perkakas produksi yang dimiliki oleh Negara; penggarapan tanah-tanah terlantar, dan perbaikan tanah umumnya sesuai dengan rencana bersama.
  8. Wajib kerja yang sama untuk semua, pembentukan tentara-tentara industri, terutama untuk pertanian.
  9. Penggabungan antara perusahaan pertanian dengan perusahaan industri, penghapusan perbedaan antara kota dan desa secara berangsur-angsur, pembagian penduduk yang lebih seimbang ke seluruh negeri.
  10. Pendidikan gratis untuk semua anak di sekolah-sekolah umum; penghapusan kerja anak di pabrik. Perpaduan pendidikan dengan produksi materiil, dsb.

Menurut Manifesto Komunis, sepuluh pernyataan di atas adalah kondisi-kondisi umum yang harus terjadi sebelum terlaksananya transisi dari kapitalisme ke komunisme.

III. Literatur Sosialis dan Komunis

Bagian ketiga tentang Literatur Sosialis dan Komunis, menyatakan secara jelas perbedaan antara komunisme dan doktrin sosialis lain yang ada pada saat Manifesto ditulis. Di sini, Marx dan Engels mengkritisi keras sejumlah gagasan sosialis lain seperti: “sosialisme feodal”, "sosialisme borjuis-kecil", “sosialisme sejati”, dll. Akibatnya, sebagian besar doktrin yang ada dalam bagian ini diabaikan oleh banyak orang di akhir abad ke sembilanbelas.

Penutup/Kesimpulan

IV. Posisi Kaum Komunis dalam hubungannya dengan berbagai partai oposisi lain

Bagian penutup ini membahas secara singkat posisi kaum komunis dalam perjuangannya di berbagai negara. Paragraf kemudian ditutup dengan sebuah ajakan aksi:


Kaum Komunis tidak sudi menyembunyikan pandangan-pandangan dan cita-citanya. Mereka berteriak lantang mengatakan bahwa cita-citanya hanya dapat dicapai dengan cara membongkar/merubah segala kondisi sosial yang sedang berlaku. Biarkan kelas-kelas yang berkuasa gemetar menghadapi revolusi Komunis. Kaum proletar tidak akan kehilangan suatu apapun kecuali belenggu mereka. Mereka akan menguasai dunia.

KAUM BURUH SEDUNIA, BERSATULAH!

12 Responses to “Sejarah Manifesto Komunis”

melawi_bangkit mengatakan...
Senin, Juni 29, 2009

salam kenal. ane dari POntianak. aku sangat penasaran dengan pemikiran para marxis dan kumunis. pengen dung tau lebih banyak. bagi mereka yang mengharamkan pemikiran kumunis orang yang berpikir dangkal. banyak pemikiran Max yang bermanfaat bagi manusia. bukan na dia tdk respek dg agama lantas kita mengaharamkan pemikran ye. bantu ane dung utk mendapatkan referansi lebih banyak menganai ni. thak's


Dodi Faedlulloh mengatakan...
Sabtu, Agustus 22, 2009

Perlu diketahui juga faham-faham kri sekarang sudah cukup menjamur, khusunya dikalangan mahasiswa, yah walaupun masi bersifat underground, tapi setidaknya itu membuktikan kalau ajaran Marx masih dianut oleh cukup banyak orang, walupun tidak populer.


Kenali dan Kunjungi Objek Wisata di Pandeglang mengatakan...
Jumat, September 04, 2009

mas mau nanya pendapat nih, klo Indonesia nganut paham komunis gmn? d jawab yah


Anonim mengatakan...
Rabu, September 23, 2009

kalo indonesia komunis , yah mantep... liat aja dulu jamannya kemerdekaan. klo ga ada orang komunis ga bakalan indonesia merdeka,


Adnan Perambahan mengatakan...
Kamis, Juni 03, 2010

@all: artikel ini hanya untuk pencerahan singkat ttg asal-usul komunis, kalo mau lebih dlm mempelajari silahkan anda googling di internet :)


Anonim mengatakan...
Minggu, Maret 13, 2011

untuk bisa lebih mengerti memang sebaiknya kita pelajari lebih jauhnya, memang komunis ini ada sisi baiknya, namun tidak kalah juga sisi buruknya, jadi sebelum mengatakan komunis itu baik atau buruk sebaiknya lakukan research yang mendalam yang diambil dari berbagai sumber dan titik pandang sehingga kita dapat lebih objektif dalam menilai


GUN GUN mengatakan...
Rabu, September 28, 2011

NASIONALIS KOMUNIS AGAMIS bersatulah melawan korupsi di Indonesia. Negeri ini hancur bukan karena isme, Nazarudin (bend Part demokrat) pelajaran agama waktu SD sd PT dapat niali 100, tapi dia berhasil membunuh jutaan orang. (Ga makan 7 hari mati, 1x makan Rp. 5.000).


billa'E mengatakan...
Sabtu, Maret 17, 2012

Saudaraq..sadar atau tidak dalam praktek hidup yang kita lakoni baik dalam bermasyarakat maupun bernegara kita menganut atau mengadopsi berbagai macam faham/isme..tidak ada satu manusia pun yang mampu menjalani satu faham dengan konsisten sekalipun pendiri isme itu sendiri..itu berarti setiap faham yang ada ada baik & burukx..yang jelas lakukan saja yang bermanfaat bagi dirimu, keluargamu dan orang banyak..pasti kamu dicintai Tuhan dan masuk surga..INSYA ALLAH..bukankah manusia yang paling baik adalah dia yang paling banyak bermanfaat bagi sesamanaya ???


Anonim mengatakan...
Senin, Oktober 29, 2012

min mau tanya nih kalo bedanya komunis sama marxis itu apa ya? terimakasih sebelumnya


obat herbal mengatakan...
Minggu, November 16, 2014

jualobatherbaluntukwasiratau
ramuanuntukpenyakitdiabetesbasah
jualobatherbaluntukambeienmurah
ramuanuntukpenyakitdiabetesbasah_16
jualobatherbaltradisionalampuhwasir
jualobatambeien
jualobatherbalampuhwasirmurah
jamupenyakitdiabetesbasah
jualobatampuhherbaluntukambeien
jualobatambeienherbal
jualobatambeienherbalmurahterjamin
pantanganpenyakitdiabetesbasah
jualobatambeienherbalmujarab_21
jualobatherbalwasir
jualobatambeienherbalterjamin
jualobatherbalambeien
jualobatambeienterjaminampuh
penyakitdiabeteskering
jualobatambeienampuhmurah_21
jualobatwasiratauambeienherbal
jualobatambeienampuh_21
obatpenyakitdiabeteskering
obatherbal


Obat Wasir mengatakan...
Jumat, November 21, 2014

kunjungi balik yaaa :)
Obat Wasir Ampuh
Cara mengobati Wasir
Obat Ambeien
Obat Wasir Pria Dan Wanita


tips cara mengobati wasir dalam mengatakan...
Kamis, Desember 11, 2014

cds


Poskan Komentar

All Rights Reserved Asal Usul | Blogger Template by Bloggermint
Sponsored by IdolTracer